Hasil Penelitian HCC Makna Stunting Masih Tidak Tepat di Indonesia

Must Read

Penelitian HCC atau Health Collaborative Center mengidentifikasi bahwa  pemaknaan stunting yang tidak tepat, kontradiksi daya beli pada pangan bergizi serta perilaku makan. Meskipun pemerintah gencar memprioritaskan penanganan stunting, namun pemahaman masyarakat terhadap isu ini tampaknya belum memadai.

Berdasaran Survey yang di lakukan oleh HCC  95% responden yang terlibat pada penelitian ini pernah mengetahui stunting dan 98% diantaranya percaya bahwa stunting terjadi di Indonesia. Ketika mendapatkan informasi tentang stunting, responden merasakan khawatir, takut dan sedih. Sejalan bahwa responden merasa terancam dengan adanya stunting. Namun 50% responden masih merasa lebih terancam dengan covid-19 dibandingkan dengan stunting.

Menurut Peneliti utama dan Chairman HCC Dr. dr. Ray Wagiu Basrowi, MKK dan research associate Bunga Pelangi, MKM, enam indikator pemaknaan negatif tentang stunting temuan penelitian ini yaitu: (1) (2) Responden tidak setuju stunting disebabkan faktor kurang gizi, (3) Stunting tidak berhubungan dengan ketidakmampuan membeli pangan sumber gizi, (4), (5) Stunting bukan kondisi medis serius, dan (6) stunting tidak memengaruhi kondisi keluarga.

HCC

“Penelitian dengan menggunakan Health Belief Model kami menunjukkan bahwa temuan indikator pemaknaan terhadap stunting yang kontradiktif memiliki nilai persentase yang signifikan, artinya kesalahpahaman masyarakat terhadap apa dan bagaimana dampak stunting secara tegas dan sangat nyata bertentangan dengan pengetahuan kesehatan yang sebenarnya menjadi dasar untuk penanganan stunting dan bahkan sudah dikomunikasikan lewat beragam program edukasi dan kampanye kesehatan yang masif baik oleh pemerintah maupun berbagai pihak,” ungkap  Ray kepada awak media di Jakarta (12/12/2022).

Bahkan ketika dilakukan analisis lanjutan, Dr Ray melihat konsistensi antara pemaknaan stunting terhadap persepsi, keenam indikator yang salah kaprah ini juga konsisten dengan perceptive barrier dari responden. Terlihat dari hasil 22% responden tidak setuju bahwa stunting adalah ancaman kesehatan, 10% responden tidak setuju dampak stunting akan berat untuk anak dan negara, bahkan dikaitkan dengan masa pandemi lebih dari 40% responden meyakini bahwa selama pandemi, ancaman Covid-19 jauh lebih serius dibanding stunting. Ini menunjukkan bahwa faktor-faktor terkait seberapa efektif masyarakat menerima informasi dan edukasi tentang stunting diduga masih belum optimal.

Dari aspek metode, research associate HCC Bunga Pelangi menjelaskan, kesan kontradiksi pemaknaan stunting dari penelitian HCC ini diduga berkaitan dengan adanya perbedaan seriousness perspective dari responden sebagai perwakilan masyarakat terkait pengatahuan dasar tentang stunting, definisi, penyebab, penanganan hingga sumber informasi tentang stunting.

HCC

“Metode HBM yang kami pakai meskipun secara parsial dapat mendeteksi potensi kesenjangan sumber dan ketepatan informasi termasuk pihak-pihak sumber informasi. Sehingga ini menjadi panduan bagi strategi edukasi tentang stunting agar lebih menyasar pengetahuan mendasar tentang stunting,” ungkapnya.

Lebih lanjut Dr Ray dan Bunga menegaskan temuan studi HCC tentang pemaknaan stunting ini dapat mewakili kondisi faktual di masyarakat Indonesia terkait seberapa seriusnya masyarakat menilai dampak stunting untuk masa depan bangsa. “Hipotesis lanjutan kami adalah efektifitas edukasi terkait stunting di masyarakat Indonesia masih menyisakan celah untuk dimantapkan, mengingat masyarakat tidak benar-benar memaknai bahwa stunting ini adalah ancaman serius terhadap anak Indonesia bahkan terhadap masa depan bangsa,” ujar Ray

Dalam mencegah stunting, masyarakat menganggap bahwa ini adalah peran dari masing-masing keluarga dengan tentunya dukungan penuh dari pemerintah. Kepercayaan masyarakat terhadap hal ini menjadi peluang baik bagi pemerintah untuk dapat meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku yang tepat pada upaya pencegahan stunting. Masyarakat menilai bahwa peran yang seharusnya dilakukan oleh pemerintah adalah upaya terkait dengan edukasi tentang gizi dan stunting serta pola makan yang tepat, memastikan ketersediaan bahan makanan bergizi serta menyediakan layanan Kesehatan untuk anak yang dapat terakses. Masyarakat memiliki harapan penuh terhadap pemerintah untuk dapat menyediakan lingkungan yang mendukung dan memampukan masyarakat untuk memiliki persepsi yang tepat dan berperilaku positif.

HCC

Menurut Menteri Kesehatan 2014-2019, Prof Nila Moeleok menyampaikan “bahwa pengetahuan dan perspektif atau pemaknaan masyarakat adalah kunci keberhasilan intervensi stunting. Itu sebabnya peningkatan kapasitas pengetahuan Kesehatan terutama terkait stunting perlu mendapat perhatian lebih dari pemerintah dan semua pihak, agar target 14% penurunan stunting dapat tercapai. “ ujar nya

HCC  kemudian mengajukan potensi rekomendasi terkait pemantapan pemahaman masyarakat terkait stunting. Diantaranya perlu ada penyegaran konsep komunikasi stunting yang berorientasi dampak serius dari stunting serta bagaimana stunting ini sebenarnya bisa dicegah sejak awal. Penting juga untuk memantapkan metode edukasi stunting dengan pembahasaan yang sederhana dan sebanyak mungkin menggunakan pola seperti edukasi protocol selama pandemic yang menggunakan kekuatan media sosial. (kim)

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest News

2024 SoKlin Liquid Nature Luncurkan Series English Rose Bikin Pakaian Harum Hingga 21 Hari.

SoKlin Liquid Nature Series English Rose diluncurkan SoKlin, inovasi tersebut memadukan bahan-bahan dari tumbuhan kualitas terbaik yang diolah dengan...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -