Noui, 2022 Tuangkan Trauma Masa Lalu Lewat “innerchild“

Must Read

noui, penyanyi-penulis lagu kelahiran Indonesia, 17 Juli 1996 yang saat ini tinggal di Singapura, dengan bangga mengumumkan EP pertamanya, dengan bangga mengumumkan EP pertamanya.

Setelah sebelumnya noui merilis tiga single “everytime we fall”, “hometonone” dan “reverie (the sweeter it is) with A. Nayaka”.

noui masih terus memberikan pendengarnya lebih banyak cerita tentang penemuan identitas diri melalui musiknya dan akhirnya merilis mini album pertamanya yang berjudul “innerchild”. “innerchild” hadir dengan 6 lagu, termasuk 3 single pertamanya dan akan dirilis di seluruh dunia pada 8 April 2022.

Noui
Foto : Istimewa

Sebagai seseorang yang berfokus pada sisi baik dari tragedi, noui ingin meningkatkan
kesadaran dan mendorong orang untuk meromantisasi dan menghargai setiap saat mereka sepanjang hidup mereka. Dengan sedikit tambahan nilai filosofi dalam musiknya, ia berharap dapat memberikan semacam harapan dan kebersamaan bagi pendengarnya, atau bahkan mengubah cara mereka hidup dan memandang sesuatu melalui musiknya.

Oleh karena itu, ia selalu menyembunyikan makna dalam lagu-lagunya, terutama tentang kebenaran keberadaan, momen, dan kegilaan, yang dituangkannya dalam EP ini.

Judul EP “innerchild” terinspirasi dari pengalaman pribadi noui yang sudah dituangkan di
setiap track di EP ini. “innerchild” menceritakan masa kecil seseorang yang tertutup oleh
trauma, dan peristiwa yang terkadang sulit dicerna.

Noui
Foto : Istimewa

Peristiwa-peristiwa itu mengarah pada perjalanan penemuan diri. Dikompilasi menjadi satu emosi, lagu di sini menceritakan lebih dari sekadar memenuhi mata, tetapi juga perjalanan spiritual & mentalnya selama bertahun-tahun.

noui bertujuan untuk memberikan emosi berbeda yang disampaikan dalam cerita yang berbeda dari masing-masing 6 lagu kepada pendengarnya. “innerchild” di-master oleh Star Delta @ United Kingdom.

“girl of the earth” sebagai fokus track dalam EP ini diambil dari perjalanan spiritual noui
sendiri yang menunjukkan keyakinannya tentang dunia. Lagu ini adalah dialog pribadi di
dalamnya yang membuatnya mempertanyakan realitasnya.

Noui
Foto : Istimewa

noui percaya pada manusia adaentitas yang lebih baik, yang ada di semua manusia, bahkan di alam semesta, yang selalu membantu membimbing kita ke jalan kita. Dia percaya awal dari entitas ini adalah satu, satu asal.

Selama masa pertumbuhannya, dia bertemu dengan ‘makhluk’ yang terlihat sebagai
teman imajiner atau kadang-kadang memanifestasikan dirinya dalam episode kelumpuhan
tidurnya. Interaksi antara dia dan ‘makhluk’ segera menjadi bagian dari dirinya.

Keyakinan dan keingintahuan baru muncul sejak mereka berdua terhubung, membuka pikirannya pada sesuatu yang lebih dalam. noui yang melankolis dan penuh perasaan membawa getaran yang cukup berbeda dari lagu-lagu sebelumnya di trek ini, di mana ia
mengeksplorasi lebih banyak suara elektronik dan memberikan sentuhan yang lebih
up-beat.

Noui
Foto : Istimewa

Lagu lain dari EP, “CYNIC” menceritakan sebuah kisah ketika noui mengalami cinta yang
beracun, di mana dia mengidealkan hal-hal buruk yang dialami dalam suatu hubungan
sebagai hal yang normal.

noui juga mengutip dari Wanda, dari Bojack Horseman “Ketika anda melihat sesuatu melalui kacamata berwarna mawar, semua bendera merah hanya terlihat seperti bendera”. Sedangkan “cactus” menceritakan tentang cinta tanpa syarat, dan hubungan antara dua manusia.

Jenis ‘cinta’ yang meskipun terpisah, mereka masih bisa tumbuh bersama. Melalui single debutnya, “everytime we fall”, noui mengingatkan pendengarnya bahwa waktu kita dapat berakhir kapan saja, dan kita mungkin hanya memiliki hari ini untuk hidup dengan seseorang seperti teman, keluarga, kekasih, dan apa pun yang kita sayangi. Mau tidak mau, tidak bisa dihindari. Lagu tersebut diciptakan dan terinspirasi dari perasaan sedih yang dialami noui saat kehilangan ayahnya.

noui ingin mendorong pendengar untuk jatuh cinta dengan setiap momen yang mereka miliki dengan siapa pun atau apa pun, dan meromantisasi setiap momen dalam hidup. Untuk merangkul dan menikmati hari ini, dan melepaskan kesempatan untuk memiliki penyesalan.

Sementara, “hometonone”, noui bernyanyi tentang menemukan arti rumah dan
menemukan pelipur lara dalam ketidakpastian. Hidup suka memberi kejutan, terkadang
menghasilkan hal-hal yang tidak diinginkan. Orang mungkin merasa seolah-olah mereka
tidak memiliki rumah ketika mereka dipaksa untuk menyendiri.

Ini adalah saat mereka akan mulai menemukan arti dari apa pun yang membuat seseorang merasa betah. Dan terakhir, “reverie (the sweeter it is) with A. Nayaka” adalah salah satu lagu kolaborasi dengan Ariel Nayaka. reverie bercerita tentang seorang anak yang diabaikan dan disalahpahami, dan takut untuk membawa esensi sejatinya ke masa dewasa.

Mempengaruhi hubungan interpersonalnya di mana dia pikir orang akan meninggalkannya ketika dia mengungkapkannya. Dia menyanyikan curahan hatinya tentang ingatan masa kecilnya,trauma masa kecilnya yang dia alami yang memengaruhi hubungan interpersonalnya di masa dewasanya.

Memberitahu orang bahwa dia bersama (pasangan/teman) bahwa dia
sangat hancur. Hancur ke titik dimana menakutkan untuk memikirkan hal-hal bahagia dan
hanya dapat kembali ke apa yang mereka anggap normal: imajinasi mereka yang
mengerikan – kebahagiaan misalnya ketergantungan bersama, posesif, menghindari cinta.
Akhirnya berada dalam hubungan yang beracun, atau persahabatan yang beracun, tetapi
pada saat yang sama juga penuh dengan keingintahuan masa kecil tentang cinta, masih
murni.

Ditulis dengan indah oleh noui, dan bertujuan untuk bercerita tentang pengalamannya
melalui musik, dan liriknya, noui berharap pesan yang disampaikan dari lagu-lagu tersebut
dapat menyentuh Anda dengan tulus.

 

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest News

KVIBES Ajak Grup K-Pop ASTRO Dalam Konten #OneStepCloser

KVIBES.ID sebagai platform komunitas pecinta K-Pop besutan United Creative mengajak grup K-Pop ternama ASTRO sebagai tamu spesial dalam konten-konten...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -